Skip to main content

Mencatat Agenda Khas Jepang Dengan Techo (1)


Sudah menjadi kebiasaan bagi masyarakat Jepang dalam mengatur schedule sehari-hari dengan menggunakan buku agenda (Techo). Meskipun Jepang terkenal akan kemajuan teknologinya, kebiasaan mengatur segala aktivitas, dan menulis jadwal di buku agenda telah menjadi rutinitas yang turun temurun. 

Mereka lebih suka menggunakan buku dan alat tulis  bolpoint, pensil atau sejenisnya untuk mengatur rencana yang akan di jalankan. Karena dengan langsung menulis maka kegiatan yang akan dilakukan menjadi mudah di ingat, selain itu juga kebiasaan mengatur rencana menggunakan tulisan tangan akan lebih memiliki nilai tersendiri baik seni menjernihkan fikiran maupun keindaan, sehingga mereka dapat menemukan ide ataupun dapat memastikan rencaana kegiatan sesuai dengan schedule pasti yang telah di tetapkan.

Semua kegiatan yang telah di rencanakan, harus di lakukan dengan tepat sesuai dengan waktu jam, tanggal, dan hari yang telah di tentukan. Bagi mereka schedule yang telah di buat benar-benar merupakan sebuah janji yang harus ditepati [ใ‚„ใใใ」oleh karena itu mereka tidak akan sembarangan merubah rencana yang telah di tetapkannya. 

Jika kita berkunjung ke Jepang maka kita akan banyak mendapati berbagai design buku agenda di toko toko buku, buku agenda atau dalam bahasa Jepang di sebut Techo ini dapat kita temukan dengan mudah pada saat pergantian tahun/menyambut tahun baru. Toko-toko buku akan menjual berbagai macam techo dengan sampul, warna dan design yang menarik.

Sebenarnya tidak hanya di negara Jepang, di negara kitapun seseorang biasa menggunakan buku agenda untuk mengatur rencana kerja maupun aktivitas lainnya, hanya saja yang saya rasakan sampai dengan saat ini saya merasa kagum dengan kebiasaan mereka menulis dengan tangan, mereka sangat menjiwai, menyukai dan menikmati hal ini, cara penulisan antara satu dengan yang lain tentunya orang Jepang pun berbeda-beda akan tetapi saya selalu mendapati mereka menggunakan buku ini dengan tulisan yang sangat rapi dan cantik.

Selain alasan yang di sampaikan diatas kenapa mereka lebih suka mencatat menggunakan buku agenda, sebagian menjawab bahwa ini merupakan hal yang menyenangkan di setiap harinya, kita akan selalu bersemangat karena kita dapat langsung mengetahui berbagai rencana baru yang akan dilakukan. Bagi Anda yang mempunyai aktifvitas padat jangan lupa menyiapkan buku agenda terbaik tahun selanjutnya, agar kita tetap termotivasi dengan jadwal kita.

Comments

Popular posts from this blog

Contoh Kalimat Sehari-hari Dalam Bahasa Jepang

Konnichiwa, apa kabar semuanya? hari ini kita akan sedikit mengulas tentang beberapa contoh kalimat dalam bahasa Jepang yang mungkin tergolong sering digunakan dalam percakapan sehari-hari. Bagi teman-teman yang baru pertama kali mempelajari bahasa Jepang jangan khawatir karena untuk contoh kalimat dibawah ini masih tergolong kalimat sederhana, ok langsung saja mari kita coba pelajari kalimat dibawah ini; ใ‚คใ‚นใƒฉใƒ ๆ•™ใฏไธ€ๆ—ฅใซไบ”ๅ›žใŠ็ฅˆใ‚Šใ—ใพใ™  [Isuramukyo wa ichinichi ni gokai oinorishimasu]  =Agama Islam sembahyang 5 kali dalam sehari.                                                   ๆ—ฅๆœฌไบบใฏ้ญšใ‚’้ฃŸในใ‚‹ใฎใŒๅฅฝใใงใ™ [Nihonjin wa sakana wo taberunoga sukidesu]     =Orang Jepang suka makan ikan                                                                                                         ็งใฏใ‚ใชใŸใซใŠไผšใ„ใงใใฆๅฌ‰ใ—ใๆ€ใ„ใพใ™ [Watashi wa anata ni                oaidekiteureshikuomoimasu]  =Saya merasa senang dapat bertemu dengan Anda                             ็งใฏใƒ“ใƒผใƒซใฏ้ฃฒใฟใพใ›ใ‚“ใŒ、ใ‚ธใƒฅใƒผใ‚นใ‚’้ฃฒใฟใพใ™ [Watashi wa biru wa nomimasenga,

Mengungkapkan Kesan Saat Perpisahan Dalam Bahasa Jepang

Halo halo apa kabar semua selamat datang kembali di angintropis.com, hari ini saya akan shear tentang ungkapan simple bahasa Jepang yang bisa digunakan pada saat perpisahaan. Biasanya pada saat perpisahan kita ditunjuk untuk menyampaikan  kesan dan pesan ketika berada di tempat kerja tentang kondisi pengalaman kehidupan di sana.                                                                  Tentu saja kondisi masing masing pengalaman berbeda, untuk kali ini saya menggunakan kalimat yang biasa dan mungkin pas untuk digunakan untuk para pekerja, trainee di Jepang yang ingin kembali ke tanah air. Beda lagi jika ucapannya seperti berpidato sehingga memerlukan kalimat dan kosa kata yang banyak, namun ungkapan perpisahan dibawah ini hanya sekedar contoh simple saja, Anda semua tentu saja bisa menambahkan atau memodifikasi untuk menyesuaikan jika diperlukan. Berikut ungkapan kalimat dalam bahasa Jepang pada saat perpisahaan; Versi Hiragana, Kanji ; ใฟใ‚“ใชใ•ใ‚“、๏ผ‘ๅนด้–“ๅŒๅƒšใจใ—ใฆไธ€็ท’ใซไป•ไบ‹ใŒใงใใŸใ“ใจ、ๅฌ‰ใ—ใๆ€ใ„ใพใ™。ๅˆใ‚ใฆๆ—ฅๆœฌๆฅใŸ

Contoh Percakapan Bahasa Jepang Pada Saat Periksa Ke Dokter

Hallo semuanya! Jumpa lagi dengan angintropis.com, apakabar semua semoga di tengah kondisi dari pengaruh merebaknya pandemi Covid-19 ini teman-teman semua selalu diberi kesehatan dan keselamatan. Jangan lupa tetap menjaga kesehatan cuci tangan, pakai masker, dan tetap dirumah saja. Kali ini saya akan membagikan tentang contoh percakapan pada saat periksa ke dokter dengan bahasa Jepang.                                                                                                                                     Menyampaikan Gejala : ็—‡็Šถใ‚’ไผใˆใ‚‹:ใ—ใ‚‡ใ†ใ˜ใ‚‡ใ†ใ‚’ใคใŸใˆใ‚‹ : Shoujou wo tsutaeru Di Rumah Sakit            : ็—…้™ขใง   :ใณใ‚‡ใ†ใ„ใ‚“ใง      : Biyouin de Pemeran Percakapan ใƒชใƒŠ : Rina (Nama Orang) ๅ—ไป˜ : Uketsuke : Resepsionis ๅŒป่€… : Isha         : Dokter {็—…้™ขใฎ็ช“ๅฃใง}Byouin no madoguchide : Di Tempat pelayanan (resepsionis) Rumah Sakit                                                       ไผš่ฉฑ: Kaiwa  :Percakapan ใƒชใƒŠ :ใŠ้ก˜ใ„ใ—ใพใ™ : Onegaishimasu : Tolong ๅ—ไป˜ :ๅˆ่จบใงใ™ใ‹  : Shoshindesuka : Periksakah? ใƒชใƒŠ