Skip to main content

Destinasi Ekowisata Mangrove 40 Menit Dari Jakarta

Sejuknya angin dipagi hari mengantarkan kami untuk menuju kesebuah tempat wisata yang tak jauh dari kota Jakarta. Sungai Rindu kami menyebutnya,wisata alam yang di kelilingi oleh mangrove (bakau).

Destinasi ekowisata mangrove ini terletak di kampung Sembilangan, desa Hurip Jaya, kecamatan Babelan, Bekasi, Jawa Barat. Berbatasan langsung dengan Samudra Jaya, Taruma Jaya.

Pagi itu menunjukkan pukul 06:00, kami berangkat menggunakan sepeda motor dari Jakarta menuju lokasi sungai rindu, cuaca yang cerah sangat mendukung sekali untuk mengunjungi destinasi wisata yang tak jauh dari ibu kota ini.

Mengendarai sepeda motor pada saat libur kerja, menjadi hobi untuk mengisi hiruk pikuk rutinitas kehidupan di Jakarta. Tidak membutuhkan waktu yang lama sekitar kurang lebih 45 menit kami telah sampai di lokasi, dengan pemandangan hamparan rawa-rawa yang tampak sesekali masyarakat setempat memulai beraktivitas.

Kapal-kapal kayu disiapkan untuk memanjakan wisatawan yang ingin menikmati wisata air dengan pemandangan mangrove layaknya di sungai Amazon. Tidak membuang waktu, sebelum matahari merangkak naik kami pun bergegas memulai petualangan ini dengan menyewa kapal kayu dengan tarif saat itu Rp.25.000/ per orang (sudah PP).

Nahkoda kapal yang ramah mulai menyalakan mesin disel kapal untuk mengantarkan kita menyusuri sungai Rindu, awal perjalanan pemandangan sepanjang mata memandang berupa tambak tambak yang sesekali kita menjumpai nelayan yang ingin menangkap ikan.

Kami tak mau melewatkan begitu saja dengan pemandangan ini, masing masing sibuk dengan mengambil foto hutan mangrove yang lebat. Tumbuhan mangrove ini ada yang alami dan banyak pula sengaja dibudidayakan untuk mencegah terjadinya abrasi ( pengikisan daerah pantai akibat gelombang laut).

Sesampainya di penghujung kami turun untuk menikmati pemandangan hutan bakau ini dari dekat, menyusuri lokasi dengan jembatan bambu menjadi ciri khas saat kita berkunjung ke sungai Rindu. Pedagang yang sudah mulai sibuk menyiapkan dagangannya seperti peyek udang, bandeng bakar membuat perut mulai keroncongan.

Berikut video yang sempat kami abadikan; jangan lupa like dan SUBSCRIBE ya. Terima kasih



Comments

Popular posts from this blog

Contoh Kalimat Sehari-hari Dalam Bahasa Jepang

Konnichiwa, apa kabar semuanya? hari ini kita akan sedikit mengulas tentang beberapa contoh kalimat dalam bahasa Jepang yang mungkin tergolong sering digunakan dalam percakapan sehari-hari. Bagi teman-teman yang baru pertama kali mempelajari bahasa Jepang jangan khawatir karena untuk contoh kalimat dibawah ini masih tergolong kalimat sederhana, ok langsung saja mari kita coba pelajari kalimat dibawah ini; ใ‚คใ‚นใƒฉใƒ ๆ•™ใฏไธ€ๆ—ฅใซไบ”ๅ›žใŠ็ฅˆใ‚Šใ—ใพใ™  [Isuramukyo wa ichinichi ni gokai oinorishimasu]  =Agama Islam sembahyang 5 kali dalam sehari.                                                   ๆ—ฅๆœฌไบบใฏ้ญšใ‚’้ฃŸในใ‚‹ใฎใŒๅฅฝใใงใ™ [Nihonjin wa sakana wo taberunoga sukidesu]     =Orang Jepang suka makan ikan                                                                                                         ็งใฏใ‚ใชใŸใซใŠไผšใ„ใงใใฆๅฌ‰ใ—ใๆ€ใ„ใพใ™ [Watashi wa anata ni                oaidekiteureshikuomoimasu]  =Saya merasa senang dapat bertemu dengan Anda                             ็งใฏใƒ“ใƒผใƒซใฏ้ฃฒใฟใพใ›ใ‚“ใŒ、ใ‚ธใƒฅใƒผใ‚นใ‚’้ฃฒใฟใพใ™ [Watashi wa biru wa nomimasenga,

Mengungkapkan Kesan Saat Perpisahan Dalam Bahasa Jepang

Halo halo apa kabar semua selamat datang kembali di angintropis.com, hari ini saya akan shear tentang ungkapan simple bahasa Jepang yang bisa digunakan pada saat perpisahaan. Biasanya pada saat perpisahan kita ditunjuk untuk menyampaikan  kesan dan pesan ketika berada di tempat kerja tentang kondisi pengalaman kehidupan di sana.                                                                  Tentu saja kondisi masing masing pengalaman berbeda, untuk kali ini saya menggunakan kalimat yang biasa dan mungkin pas untuk digunakan untuk para pekerja, trainee di Jepang yang ingin kembali ke tanah air. Beda lagi jika ucapannya seperti berpidato sehingga memerlukan kalimat dan kosa kata yang banyak, namun ungkapan perpisahan dibawah ini hanya sekedar contoh simple saja, Anda semua tentu saja bisa menambahkan atau memodifikasi untuk menyesuaikan jika diperlukan. Berikut ungkapan kalimat dalam bahasa Jepang pada saat perpisahaan; Versi Hiragana, Kanji ; ใฟใ‚“ใชใ•ใ‚“、๏ผ‘ๅนด้–“ๅŒๅƒšใจใ—ใฆไธ€็ท’ใซไป•ไบ‹ใŒใงใใŸใ“ใจ、ๅฌ‰ใ—ใๆ€ใ„ใพใ™。ๅˆใ‚ใฆๆ—ฅๆœฌๆฅใŸ

Contoh Percakapan Bahasa Jepang Pada Saat Periksa Ke Dokter

Hallo semuanya! Jumpa lagi dengan angintropis.com, apakabar semua semoga di tengah kondisi dari pengaruh merebaknya pandemi Covid-19 ini teman-teman semua selalu diberi kesehatan dan keselamatan. Jangan lupa tetap menjaga kesehatan cuci tangan, pakai masker, dan tetap dirumah saja. Kali ini saya akan membagikan tentang contoh percakapan pada saat periksa ke dokter dengan bahasa Jepang.                                                                                                                                     Menyampaikan Gejala : ็—‡็Šถใ‚’ไผใˆใ‚‹:ใ—ใ‚‡ใ†ใ˜ใ‚‡ใ†ใ‚’ใคใŸใˆใ‚‹ : Shoujou wo tsutaeru Di Rumah Sakit            : ็—…้™ขใง   :ใณใ‚‡ใ†ใ„ใ‚“ใง      : Biyouin de Pemeran Percakapan ใƒชใƒŠ : Rina (Nama Orang) ๅ—ไป˜ : Uketsuke : Resepsionis ๅŒป่€… : Isha         : Dokter {็—…้™ขใฎ็ช“ๅฃใง}Byouin no madoguchide : Di Tempat pelayanan (resepsionis) Rumah Sakit                                                       ไผš่ฉฑ: Kaiwa  :Percakapan ใƒชใƒŠ :ใŠ้ก˜ใ„ใ—ใพใ™ : Onegaishimasu : Tolong ๅ—ไป˜ :ๅˆ่จบใงใ™ใ‹  : Shoshindesuka : Periksakah? ใƒชใƒŠ